NYIMAK TENTANG MINYAK



Semangat pagi!

Nyimak tentang kabar berita di televisi 2 hari yang lalu, bikin ibu-ibu rumah tangga senang 😄 Pasalnya, pemerintah membantu minyak goreng subsidi.

Didasari dengan harga minyak goreng yang melambung tinggi di 3 bulan terakhir masa pandemik, tentu dikeluhkan oleh masyarakat, terutama ibu-ibu rumah tangga. Padahal, saat ini Indonesia merupakan produsen minyak sawit atau CPO terbesar di dunia. Para produsen minyak goreng mengatakan, bahwa ada lonjakan harga CPO di pasar global. 

Nyimak lagi, disebutkan bahwa tekanan inflasi global, membuat harga minyak naik. Di Kanada dan Argentina, terdapat gangguan panen. Sehingga produksinya turun sekitar 7 persen dan menyebabkan turunnya pasokan dunia. (detik.com) Terjadi krisis energi di negara China, Eropa dan India. Ada pun, Biaya logistik yang tinggi di masa pandemik, mengakibatkan turunnya frekuensi pelayaran. Sehingga kapal-kapal angkut terbatas, kontainer internasional pun langka beroperasi. Di Asia sendiri, produksi di Libya juga menurun menjadi 729.000 barel per hari dari tertinggi 1,3 juta barel per hari tahun lalu, sebagian karena pekerjaan pemeliharaan pipa. Sedangkan di Indonesia sendiri, dugaan kartel atau praktik usaha persaingan tidak sehat lainnya, sehingga sangat mendistorsi pasar baik dari segi harga atau pasokan. Kemudian pemerintah Indonesia pun turun tangan.

Pemerintah mengupayakan regulasi tentang minyak goreng, yaitu Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 02 Tahun 2022 Tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 19 Tahun 2021 Tentang Kebijakan dan Pengaturan Ekspor, yang mengatur ekspor Crude Palm Oil (CPO), Refined, Bleached, and Deodorized Palm Olein (RBD Palm Olein), dan Used Cooking Oil (UCO) dilakukan melalui mekanisme perizinan berusaha berupa Pencatatan Ekspor (PE). Pemerintah pun mengambil kebijakan tentang subsidi dengan harga terjangkau guna memenuhi kebutuhan tempat tinggal tangga, industri mikro, & industri kecil. Kemudian, menetapkan pemberlakuan kebijakan satu harga untuk minyak goreng yakni sebesar Rp. 14.000,- per liter yang di mulai pada 19 Januari 2022 pukul 00.00 WIB di seluruh Indonesia. Aturan ini mengikat untuk seluruh ritel modern di 34 provinsi.

Kementerian perdagangan menyebutkan bahwa terdapat 3,7 juta liter minyak goreng yang disediakan dalam operasi pasar, yang akan digelar hingga Mei 2022.

Nyimak lagi setelah 2 hari berlalu, ternyata dari kebijakan yang ditetapkan pemerintah, banyak masyarakat yang memanfaatkan momen ini. Lonjakan antrian di beberapa supermarket maupun minimarket. Berita-berita menyampaikan, tidak sampai 2 jam, minyak goreng sudah ludes dibeli orang. Bahkan, ada yang mengaku mengajak satu keluarga mengantri untuk mendapatkan minyak goreng dengan harga yang murah sebanyak-banyaknya. Antrian panjang, mengakibatkan rusaknya fasilitas di minimarket. Pengadaan pasar murah di Kantor Disperindag Karawang, ibu-ibu ricuh berebutan beli minyak goreng. Ya, ampuuuuun! 🙈

Namun begitu, pemerintah tetap menyampaikan bahwa dalam pelaksanaannya diperlukan komitmen. Diantaranya yaitu:
1. Pelaku usaha yang terdaftar, siap berkomitmen untuk tertib administrasi dan mekanisme penyaluran di masyarakat.
2. Pemanfaatan dana ini perlu di audit secara transparan.
3. Asosiasi terkait bisa ikut berperan dalam menentukan solusi kestabilan  harga minyak di Indonesia dan membantu mekanisme keseragaman harga.
4. Masyarakat tidak serta merta memanfaatkan momen ini dengan melakukan pembelian secara besar-besaran ataupun menimbun barang (panic-buying)

Jika ibu-ibu nyimak tentang minyak di sekitar kita, ada keluhan atau menemukan harga yang tidak sesuai dengan kebijakan pemerintah, Kemendag menyiapkan kontak pengaduan dan membuka hotline khusus di hotline 24/7 yang dapat diakses  melalui pesan instan Whatsapp 0812 1235 9337, surel hotlinemigor@kemendag.go.id, atau konferensi video Zoom dengan ID 969 0729 1086 (password: migor).

Yuk, no panic-buying dan bijak menggunakan minyak goreng, untuk keberlangsungan hidup orang banyak 😉


Salam,
jendelawarnadunia

15 komentar:

  1. Duh bener banget, di minimarket dekat rumahku sejak belum buka sudah antri panjang, meskipun dijatah tapi karena semua anggota keluarga dikerahkan, tetap saja ada yang nimbun...sedih banget padahal masih banyak yang ngak kebagian. Terus terang kurang mengerti dengan alurnya tapi memang sejak dahulu industri minyak goreng selalu bermasalah ya dan puncaknya kenaikan harga yang sangat drastis ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sampai balik lagi, enggak mau ikut berkerumun 😆

      Hapus
  2. Setuju, jangan sampai kita panic buying sehingga menimbulkan masalah sosial baru di masyarakat. Insyaallah, semuanya akan stabil jika kita mau bekerja sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sih. Justru itu, perlu ada sejenis sosialisasi. Waktunya kan masih panjang, hingga Mei 2022. Entah, ada pihak yang memanfaatkan momen sepertinya

      Hapus
  3. Iya nih, banyaaakkk bgt yg gampil ngelakoni panic buying
    justru nimbulin masalah baru dong ya
    oke, semangaatt buat kita semua

    BalasHapus
  4. Aku boleh engga yaa curhat ke kemendag butuh minyak 2 liter 2 pouch aja buat satu bulan, wkwkwk. Nggak dapet sama sekali akutuuu, jadi terpaksa beli minyak kelapa yang harganya allohuakbar.

    Tapi ya ada hikmahnya sih, kita ngga banyak makan goreng-gorengan belakangan ini. Rebus tumis aja banyakan, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh, ditempatnya Mbak Rella, waktunya dibatasi ya?

      Hapus
  5. Iya nih, lihat di televisi bisa sampai berebutan gitu untuk bayar minyaknya.

    Panik, khawatir kalau ndak kebagian, jadi mengerahkan anggota keluarga supaya ikutan antri. Kasian yang benar-benar butuh secara ekonomi jadi ndak merasakan manfaatnya operasi pasar ya Mbak

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah gak panic buying, secukupnya aja sambil berdoa moga cepet turun lagi harga minyaknya, wkwk. Kalo liat berita di media beberapa hari lalu duh beneran sampe pada ngantri ya masyarakat.

    BalasHapus
  7. Aku termasuk yang jarang masak. Jadi tau kalau harga minyak mulai gak normal malah dari suami yang pas bulan kemarin aku titipin belanjaan. Tapi sebenernya stok minyak di rumah masih aman. Alhamdulillah~

    Semoga kita bisa senantiasa bersyukur dengan keadaan bagaimanapun.

    BalasHapus
  8. Wah iya, di daerah rumahku minyak langka teh
    Stoknya nggak ada, mungkin karena pada panic buying
    Semoga segera mereda deh panic buying ini
    KLO aku sih aman, soalnya g terlalu sering masak gorengan
    Hehe

    BalasHapus
  9. Saya belum kebagian nih minyak harga 14 ribu seliter itu soalnya masih ada minyak goreng di rumah. Kemarin pas mau beli eh sudah habis di mana-mana. Heu. Semoga aja minggu depan minyaknya ada lagi stoknya

    BalasHapus
  10. bener2, di alfa terdekat aja minyak udah ludes. padahal programnya masih panjang. jangan2 ada yg nimbun ya mbak, hiks. alhamdulillah aku sekeluarga udah ngurangin gorengan juga, jadi jarang beli minyak sawit hehe

    BalasHapus
  11. Heeii aku loh korban keabisan minyak 😂 nyari di mana-mana kosong, akhirnya dipinjemin dulu sama tetangga. Setelah bisa ke supermarket yang gedean baru ada minyak dan dijatah 1 struk 1 minyak doang..

    BalasHapus

Halaman